PERSPEKTIF METODE PENELITIAN KOMUNIKASI

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.   Latar Belakang Masalah

Dalam melakukan penelitian tentu harus mengetahui terlebih dahulu apa penelitian itu, apa yang akan diteliti, cara untuk meneliti, sehingga akan menghasilkan sebuah data yang memang sudah menjadi tujuan peneliti.

Pada praktiknya, tentu tidak bisa terlepas dari berkomunikasi. Oleh karena itu, cara apa pun yang dilakukan tentu menggunakan komunikasi, baik itu komunikasi lisan maupun komunikasi tertulis.

Tujuan dari sebuah penelitian itu sendiri haruslah meghasilkan manfaat, baik bagi pribadi yaitu bagi peneliti sendiri dan yang terpenting adalah untuk orang lain. Karena tujuan itu adalah untuk menimbulkan sebuah perubahan menuju kea rah yang lebih baik.

Untuk mendapatkan data atau hasil yang valid, maka diperlukan sebuah penelitian yang di dalamnya memiliki aturan-aturan tertentu, terdapat porsi yang sesuai dan terdapat banyak pilihan penelitian seperti apa yang akan dilakukan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan dan tentunya memiliki manfaat.

1.2.   Rumusan Masalah

  1. Apa yang dimaksud metodologi penelitian komunikasi?
  2. Apa saja ruang lingkup penelitian komunikasi?
  3. Apa jenis-jenis penelitian komunikasi?
  4. Apa saja macam-macam data metodologi penelitian komunikasi?
  5. Seperti apa metode-metode penelitian komunikasi?

1.3.   Tujuan Masalah

  1. Menjelaskan metodologi penelitian komunikasi
  2. Menjelaskan ruang lingkup penelitian komunikasi
  3. Menjelaskan jenis-jenis penelitian komunikasi
  4. Menjelaskan macam-macam data metodologi penelitian komunikasi
  5. Menjelaskan metode-metode penelitian komunikasi

BAB II

PEMBAHASAN

PERSPEKTIF METODE PENELITIAN KOMUNIKASI

2.1.   Pengertian Metode Penelitian Komunikasi

Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Cara ilmiah berarti kegiatan penelitian didasarkan pada ciri-ciri keilmuan yaitu : Empiris, Teoretis, Kumulatif, dan Nonetis.

Empiris yaitu, berlandaskan pada pengamatan dan penalaran, bukan pada wahyu gaib, dan hasil-hasilnya tidak spekulatif. Teoretis yaitu, usaha untuk merangkum pengamatan-pengamatan yang rumit dalam dalil-dalil abstrak yang secara logis berkaitan dan menerangkan hubungan sebab akibat dari suatu persoalan. Kumulatif yaitu, teori-teori sosiologi dibangun diatas satu sama lain, teori-teori baru mengoreksi, memperluas, dan menyempurnakan teori-teori lama. Nonetis yaitu, para sosiolog tidak mempertanyakan apakah tindakan-tindakan sosial tertentu baik atau buruk, mereka hanya menerangkan tindakan-tindakan sosial itu.[1]

2.2.   Ruang Lingkup Penelitian Komunikasi

Jika berbicara mengenai ruang lingkup penelitian komunikasi berarti membicarakan tentang objek penelitian. Misalnya objek penelitian pendidikan adalah hal-hal apa saja yang berhubungan dengan pendidikan, baik yang terjadi di sekolah, diluar sekolah, maupun kaitan antara keduanya. Pendidikan yang dilakukan dalam keluarga, juga merupakan objek penelitian yang menarik.

Penelitian yang berobjek masalah-masalah persekolahan, bertujuan untuk meningkatkan efektivitas program belajar mengajar agar tercapai prestasi belajar secara maksimal. Penelitian ini dapat menyangkut kurikulum, siswa, guru, personal non-guru, pengelolaan, sarana pendidikan, pembiayaan, lembaga-lembaga pendidikan, dan sebagainya. Tujuan yang sama, yakni menaikan prestasi belajar, dapat juga dilakukan dengan meneliti kaitan antara sekolah dan luar sekolah.

Bagi dunia industri perluasan pangsa pasar merupakan objek yang sangat penting untuk diteliti. Sebagai contoh, pabrik alumunium di Pittsburgh Amerika Serikat, meskipun sudah memiliki pasar yang mantap selama berpuluh tahun, selalu berusaha mempertahankan pasar serta terus menerus mengadakan penelitian untuk mencapai tempat yang bisa dijadikan pasar tambahan.

2.3.   Jenis-jenis Penelitian Komunikasi

Jenis-jenis Penelitian Komunikasi :

  1. 1. Penelitian Historis

Tujuan dari penelitian historis yaitu, untuk membuat rekonstruksi masa lampau secara sistematis dan objektif dengan cara mengumpulkan, mengevaluasi, memferifikasi, serta mensintesiskan bukti-bukti untuk menegakkan fakta dan memperoleh kesimpulan yang kuat. Sering kali penelitian ini berkaitan dengan hipotesis tertentu. Contoh, studi mengenai praktek “bawon” didaerah pedesaan di Jawa Tengah, yang bermaksud memahami dasar-dasarnya diwaktu yang lampau serta relevansinya untuk waktu kini. Studi ini dimaksudkan juga untuk menguji hipotesis bahwa nilai-nilai sosial tertentu serta rasa solidaritas memainkan peranan penting dalam berbagai kegiatan ekonomi pedesaan.

  1. 2. Penelitian Deskriptif

Yaitu, untuk menggambarkan secara sistematis faktual dan akurat mengenai fakta-fakta dan sifat-sifat populasi atau daerah tertentu.

  1. 3. Penelitian Perkembangan (developmental research)

Tujuannya adalah untuk menyelidiki pola dan perurutan pertumbuhan dan atau perubahan sebagai fungsi waktu.

  1. 4. Penelitian Kasus dan Penelitian Lapangan (case study and field research)

Tujuannya adalah untuk mempelajari secara intensif tentang latar belakang keadaan sekarang, dan interaksi lingkungan sesuatu unit sosial.

  1. 5. Penelitian Korelasional (correlational research)

Tujuannya adalah untuk mendeteksi sejauh mana variasi-variasi pada suatu faktor berkaitan dengan variasi-variasi pada satu atau lebih faktor lain berdasarkan kepada koefisien korelasi.

  1. 6. Penelitian Kausal Komparatif (causal comparative reaserch)

Tujuannya adalah untuk menyelidiki hubungan sebab akibat dengan cara berdasar atas pengamatan terhadap akibat yang ada mencari kembali faktor yang mungkin menjadi penyebab melalui data tertentu.

  1. 7. Penelitian Eksperimental Sungguhan (true eksperimental research)

Tujuannya adalah untuk menyelidiki kemungkinan saling hubungan sebab akibat dengan cara mengenakan kepada satu atau lebih kelompok eksperimental satu atau lebih kondisi perlakuan dan memperbandingkan hasilnya dengan satu atau lebih kelompok kontrol yang tidak dikenai kondisi perlakuan.

  1. 8. Penelitian Eksperimental Semu (quasi eksperimental research)

Tujuannya adalah memperoleh informasi yang merupakan perkiraan bagi informasi yang dapat diperoleh dengan eksperimen yang sebenarnya dalam keadaan yang tidak memungkinkan untuk mengontrol dan memanipulasikan semua variabel yang relevan

  1. 9. Penelitian Tindakan (action research)

Bertujuan mengembangkan keterampilan-keterampilan baru atau cara pendekatan baru dan untuk memecahkan masalah dengan penerapan langsung didunia kerja atau dunia aktual yang lain.[2]

2.4.   Macam-macam Data Penelitian Komunikasi

  • Data kuantitatif

Yaitu jenis data terhitung (menggunakan angka) dengan hasil data berupa tafsiran.

  • Data kualitatif

Yaitu, jenis data bukan hitungan akan tetapi pernyataan-pernyataan atau kalimat-kalimat.

  • Data gabungan

Yaitu jenis data gabungan antara data kuantitatif  dengan data kualitatif.

2.5.   Metode-metode Penelitian Komunikasi

  1. 1. Tes

Tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan inteligensi, kemampuan atau bakat bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Dalam menggunakan metode tes, peneliti menggunakan instrument berupa tes atau soal-soal tes. Soal tes terdiri dari banyak butir tes (item) yang masing-masing mengukur satu jenis variable.

  1. 2. Angket atau kuesioner

Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia ketahui. Kuesioner dipakai untuk menyebut metode maupun instrument. Jadi dalam menggunakan metode angket atau kuesioner intrumen yang dipakai adalah angket atau kuesioner.

  1. 3. Interviu (interview)

Interviu yang sering juga disebut dengan wawancara atau kuesiner lisan, adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara (interviewer). Interviu digunakan oleh peneliti untuk menilai keadaan seseorang, misalnya untuk mencari data tentang variable latar belakang murid, orangtua, pendidikan, perhatian, sikap terhadap sesuatu.

Menginterviu bukanlah pekerjaan yang mudah. Dalam hal ini pewawancara harus dapat menciptakan suasana santai tetapi serius; artinya, bahwa interviu dilaksanakan dengan sungguh-sungguh, tidak main-main, tetapi tidak kaku. Suasana ini penting dijaga, agar responden mau menjawab apa saja yang dikehendaki oleh pewawancara secara jujur. Oleh karena sulitnya pekerjaan ini, maka sebelum melaksanakan interviu, pewawancara harus dilatih terlebih dahulu. Dengan latihan maka pewawancara tahu bagaimana dia harus memperkenalkan diri, bersikap, mengadakan langkah-langkah interviu, dan sebagainya. Sebagai instrument interviu adalah interviu guide atau pedoman wawancara.

  1. 4. Observasi

Observasi atau yang disebut pula dengan pengamatan, meliputi kegiatan pemuatan perhatian terhadap Sesuatu objek dengan menggunakan seluruh alat indera. Jadi, mengobservasi dapat dilakukan melalui penglihatan, penciuman, pendengaran, peraba, dan pengecap.

  1. 5. Skala bertingkat (Rating) atau rating scale

Rating atau skala bertingkat adalah suatu ukuran subjektif yang dibuat berskala. Walaupun bertingkat ini menghasilkan data yang kasar, tetapi cukup memberikan informasi tertentu program atau orang. Instrument ini dapat dengan mudah memberikan gambaran penampilan, terutama penampilan didalam orang menjalankan tugas, yang menunjukan frekuensi munculnya sifat-sifat.

Didalam menyusun skala, yang perlu diperhatikan adalah bagaimana menentukan variable skala. Apa yang ditanyaka harus apa yang dapat diamati responden. Misalnya seorang guru ditanya tentang jam kehadiran dan kepulangan kepala sekolah. Dia tidak akan dapat menjawab jika ia sendiri suka datang siang dan pulang awal.

  1. 6. Dokumentasi

Dokumentasi, dari asal kata dokumen yang artinya barang-barang tertulis. Didalam melaksanakan metode dokumentasi, penelitian menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian, dan sebagainya.[3]

BAB III

KESIMPULAN

Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Cara ilmiah berarti kegiatan penelitian didasarkan pada ciri-ciri keilmuan yaitu : Empiris, Teoretis, Kumulatif, dan Nonetis.

Ruang lingkup komunikasi tergantung peneliti ingin meneliti apa, bisa pendidikan, budaya, sosial, politik dan sebagainya. Jenis penelitian komunikasi diantaranya penelitian historis, penelitian deskriptif, penelitian perkembangan, penelitian kasus dan penelitian lapangan, penelitian korelasional, penelitian kausal komparatif, penelitian eksperimental sungguhan, penelitian eksperimental semu, dan penelitian tindakan.

Macam-macam data terdiri dari data kuantitatif, data kualitatif, dan gabungan. Metode yang digunakan untuk penelitian diantaranya yaitu tes, kuesioner atau angket, interview, observasi, dan dokumentasi.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Black, James. A dan Dean J. Champion.2009. Metode dan Masalah Penelitian Sosial. Bandung : PT. Refika Aditama.

Rakhmat, Jalaluddin. 2007. Metode Penelitian Komunikasi, Dilengkapi Contoh Analisis Statistik. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.

Suryabrata, Sumadi. 2010. Metodologi Penelitian. Jakarta : Rajawali Pers.


[1] James A. Black dan Dean J. Champion. Metode dan Masalah Penelitian Sosial. 2009. h. 5.

[2] Sumadi Suryabrata. Metodologi Penelitian. 2010. h. 73

Jalaluddin Rakhmat. Metode Penelitian Komunikasi, Dilengkapi Contoh Analisis Statistik. 2007. h. 22

[3] Suharsimi Arikunto. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. 2006

3 responses to “PERSPEKTIF METODE PENELITIAN KOMUNIKASI

  1. terimakasih atas referensinya

  2. Salam kenal… ^_^

    terimakasih tulisan kamu sedikit membantu. hhehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s